Akhir 2016, Pertumbuhan Kredit Perbankan 7,87 Persen

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melaporkan, kinerja pertumbuhan kredit perbankan nasional sepanjang tahun 2016 belum terlalu memggembirakan.

Sepanjang bulan Januari hingga Desember 2016, pertumbuhan kredit perbankan tercatat sebesar 7,87 persen.

“Hingga akhir tahun 2016, kredit perbankan tidak tumbuh seperti yang diharapkan. Secara year to date (tahun kalender Januari-Desember), kredit tumbuh 7,87 persen,” kata Muliaman dalam konferensi pers rapat Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) di Jakarta, Jumat (3/2/2017).

Muliaman menjelaskan, dari total pertumbuhan kredit pada 2016 tersebut, pertumbuhan kredit dalam mata uang rupiah mencapai 9,15 persen. Adapun pertumbuhan kredit dalam valuta asing mencapai 0,92 persen.

Meskipun belum menunjukkan pertumbuhan yang menggembirakan, namun dia optimistis pertumbuhan kredit pada tahun 2017 akan menggeliat. Hal ini sejalan dengan optimisme pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan bakal membaik.

Adapun rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) perbankan nasional pada tahun 2016 juga masih dalam kisaran yang aman. Muliaman menyebut, rasio NPL gross pada tahun 2016 mencapai 2,93 persen dan nett mencapai 1,2 persen.

“Beberapa program restrukturisasi pembiayaan sebagai dampak pemburukan NPL 2015 dan pertengahan 2016 sudah dapat diisolasi oleh perbankan nasional dengan pencadangan yang cukup,” jelas Muliaman.

Kondisi tersebut pun berpengaruh terhadap return on asset (RoA) perbankan, yang tercatat sebesar 2,23 persen. Angka ini turun tipis dibandingkan tahun 2015 yang tercatat sebesar 2,32 persen.

“Ini tidak terlalu drastis dan relatif stabil. RoA (perbankan nasional) masih relatif tinggi dibandingkan negara-negara tetangga,” ungkap Muliaman.

Leave a Reply

Masukan kode dibawah

Copyright © 2019 Alumni SMPN 16 Palembang · All rights reserved · created by Ratim